SPS Jilid 1 Bab 9

=========================================================
Postingan persiapan sebelum bangkit (memangnya dari kubur?)...
Untuk Bab 9 dan 10, yang menjadi penerjemahnya adalah agan Cievielsan...
Untuk 'International' Keenam, pada teks aslinya tertulis "第六インターナショナル" (Dairoku International), di mana インターナショナル (International) merujuk pada sebuah organisasi, partai politik atau gerakan aktivis lintas negara...
Oiya, kalau ada yang suka dengan seri Chuunibyou dan ingin menjadi kontributor penerjemah dalam proyek ane di seri tersebut, silakan PM ke e-mail ane atau PM ke FP blog ini di FB...
Selamat menikmati....
=========================================================


Bab 9 - Paus, Paganini, Pejuang


"Kalau Ebisawa-san tidak suka bermain gitar, kenapa ia masih memainkannya?"

Chiaki menyambungkan pemutar musik miliknya dengan pengeras suara mini, terdengar alunan komposisi <Rangkaian Inggris> untuk iringan sarabande. Ia bertanya padaku sambil mengetuk lututnya dengan jari mengikuti irama komposisi itu.

"Dia mahir sekali bermain piano. Bahkan sewaktu ia bermain gitar, semua bagian yang dimainkannya itu komposisi untuk piano, 'kan?"

"Mungkin dia belum tahu banyak soal gitar."

Kagurazaka-senpai menyebar banyak partitur ke lantai, dan dengan serius mengamatinya sambil menjawab pertanyaan Chiaki.

Karena Klub Riset Musik Rakyat masih belum resmi diakui, aktivitas klub ini sering dilakukan di atas atap. Meski aku bukan salah satu anggotanya, senpai selalu saja mengajakku ke atas atap sepulang sekolah — Aku curiga kalau secara perlahan ia berencana menjeratku untuk bergabung dalam klub. Karena ada rapat anggota klub, makanya Chiaki juga di sini.

"Jadi, apa pendapatmu setelah mendengarkan CD mafuyu?"

Kemarin, sekitar lima hari yang lalu sejak aku berlatih sesuai intruksi senpai, ia pernah bilang padaku.

"Besok tolong bawakan semua CD dan partitur yang Mafuyu mainkan. Karena kamu tinggal dengan seorang kritikus musik, pasti di rumahmu menyimpan seluruh koleksi karyanya, 'kan?"

Partitur dan CD itu sudah pasti ada di rumahku, tapi yang jadi masalahnya adalah untuk mencari kesemuanya. Kuhabiskan waktu semalaman untuk mencari partiturnya di perpustakaan Tetsurou yang berantakan itu, dan alhasil, aku hampir telat datang ke sekolah. Senpai tampak senang sewaktu melihat partitur-partitur yang kubawa. Yang kutahu, senpai kini sedang mencocokkan partitur sambil mendengarkan permainan Mafuyu.

"Rupanya permainan Ebisawa Mafuyu berkutat pada gubahan Bach; tapi tidak mungkin ia memainkan fugue dengan gitar — secara logika itu mustahil, 'kan?"

"Bisa jadi," aku mengangkat bahu.

Fugue merupakan istilah dalam bahasa Italia yang berarti melarikan diri. Gaya komposisi ini berkembang di awal era musik modern — tepatnya era Baroque — yang kemudian disempurnakan oleh Bach. Gaya ini memanfaatkan berbagai suara yang masuk pada waktu yang berbeda dan saling berkejaran dengan melodi awal — karena itu, biasanya istilah itu juga disebut nada yang berlarian.

Artinya, karena gitar biasanya hanya memainkan satu melodi saja, maka sangat sulit bagi Mafuyu jika ingin memainkan fugue.

"Nah, kalau kamu ingin menantangnya, kamu harus bisa memainkan pada bagian 'fugue'-nya ...."

"Begitu .... Eh? Apa Senpai bilang?"

Seketika tanganku berhenti memetik bas.

"Jadi yang katanya ada rapat angota itu ternyata untuk ini?"

"Memangnya kamu kira untuk apa?" ucap senpai kaget. "Shounen, Kupikir sekarang waktunya kamu untuk sadar, perbedaan kemampuanmu dengan Ebisawa Mafuyu diibaratkan seperti semut putih dengan paus biru. Mustahil menang bagimu jika tidak memikirkan strategi."

"Aku tahu, tapi apa tidak bisa kasih perumpamaan yang sedikit halus?"

"Bagaimana kalau apel dengan bumi?" sambung Chiaki.

Itu lebih buruk!

"Biar bagaimanapun, kamu tidak punya kesempatan jika melawannya dengan komposisi Bach," tandas senpai.

"Eh, tunggu, jadi aku harus memainkan musik klasik?"

Senpai menengadahkan pandangannya dari partitur dan tampak lebih terkejut.

"Memangnya apa lagi? Apa kamu punya rencana lain untuk memberi pelajaran padanya?"

"... eng, ya ...." sejujurnya aku tidak pernah memikirkan hal ini. "Aku memang masih belum yakin, tapi kurasa jika sesuatu seperti aku memainkan semacam musik rock padanya, mungkin saja ia bisa sedikit kagum padaku?"

"Kamu pikir, orang yang punya teknik tinggi dalam bermain gitar seperti dirinya bakal terguncang karena permainan yang mau kamu tampikan itu, hah? Ingat — aku yang susah kalau kamu sampai melupakan ini — aku ingin Ebisawa Mafuyu masuk ke Klub Riset Musik Rakyat. Yang berarti, aku menginginkan dirinya sebagai salah satu anggota band."

"Eh?"

Lalu?

"Jadi, nantinya kita harus bisa memainkan sebuah komposisi bersama dengan Ebisawa-san, 'kan" sambil membalikkan partitur yang di lantai, Chiaki lanjut berkata, "Itu berarti, kita harus memainkan komposisi yang Ebisawa-san tahu."

Kagurazaka-senpai lalu mengelus kepala Chiaki dengan lembut. Begitu, jadi karena itu kita akan memakai fugue. Bagian yang Mafuyu sukai, tapi tidak bisa ia mainkan sendiri.

Basku sudah dimodifikasi agar sesuai dengan timbre gitar Mafuyu, yang berarti .... Untuk inikah tujuannya? Tapi ..., eh? Jadi aku yang bergabung ke klub juga termasuk dalam rencananya? Jadi semua itu sudah dipikirkan oleh senpai? Padahal sudah jelas kukatakan kalau aku hanya menginginkan ruangan itu, dan bukan untuk bergabung ke dalam klub.

"Bagaimanapun juga, ia tidak akan langsung suka dengan permainan kita, bahkan jika kita sudah hati-hati memilih salah satu fugue dari Bach .... Selain itu, meski kita berhasil menyeretnya ke dalam pertarungan ini, keahlian Shounen tidak bisa mengimbangi gadis itu hingga saat-saat terakhir, bahkan mungkin bisa langsung selesai begitu saja," senpai mengigit bibir bagian bawahnya sambil melempar partitur yang ia pegang. "Meski begitu, kita masih punya kesempatan jika Shounen di pihakku dan menjalani latihan bertahun-tahun, tapi hal semacam itu butuh banyak waktu."

Aku juga tidak ingin latihan yang semacam itu! Rasanya hidupku sudah tidak akan sama lagi jika menjalani latihan semacam itu.

"... hei, Nao. Bukankah Ebisawa-san pernah bilang kalau ia akan menghilang di bulan Juni?"

Setelah mendengar perkataan Chiaki tadi, aku lalu menatap ke atas langit dan perlahan mulai mengingat kata-kata itu. Seingatku, Mafuyu mengatakan itu di hadapan seluruh penghuni kelas di hari ia baru pindah ke sekolah kami. Karena berbagai hal tidak menyenangkan yang ia lakukan setelahnya, aku jadi benar-benar lupa soal ucapannya tersebut.

Kata-katanya itu — apa yang sebenarnya ingin ia sampaikan?

Senpai lalu bertanya pada Chiaki, "Menghilang di bulan Juni? Apa setelah itu ada lagi yang dikatakannya?"

Chiaki menekan bibir bagian bawahnya dengan jari sambil berpikir sejenak sebelum menggelengkan kepala.

"Aku akan menghilang di bulan Juni, jadi kumohon, lupakan saja aku, itu saja yang dikatakannya. Apa maksudnya? Apa ia akan pindah sekolah lagi? Atau ia akan belajar di SMA yang berafiliasi dengan sekolah musik?"

"Kalau begitu, gawat," senpai melipat kedua tangannya lalu lanjut berkata, "Kalau kita bisa mengajaknya bergabung ke klub, aku bisa memakai pesonaku untuk mengikatnya. Biarpun begitu, semua akan berantakan kalau ia keburu menghilang sebelum itu terjadi."

"Senpai, Undang-Undang Kesusilaan itu ada. Senpai tahu sendiri, 'kan? Senpai tidak bisa seenaknya bertindak di luar batas kewajaran."

"Jangan khawatir. Aku bisa membuatnya terpesona padaku tanpa melanggar tindakan asusila."

Lalu apa maksud dari perilaku penuh hasratnya tadi?

"Jadi ..., Shounen, kalau kamu tidak punya ketetapan hati untuk mati demi cinta dan revolusiku .... Oh!"

Tiba-tiba Senpai mematikan dicsman-nya.

"... ada apa?"

"Ebisawa Mafuyu datang."

Aku melirik ke bawah melalui pagar dan melihat punggungnya. Dengan rambut panjangnya yang berwarna merah tua itu, seketika ia langsung lenyap ke dalam gedung musik lama. Aku yakin senpai tidak melihatnya, tapi dari mana ia tau kalau Mafuyu datang? Apa ia seekor hewan buas?

Perlahan bersama-sama kami merebahkan tubuh ke lantai dan dengan sabar menunggu. Beberapa detik kemudian, terdengar suara gitar. Eh? Komposisi apa ini? Rasanya aku pernah mendengar ini sebelumnya, tapi aku tidak bisa mengingatnya. Petunjuk yang kudapat adalah kalau ia memainkan gubahan Liszt.

"—Ini Paganini."

Ucap senpai di telingaku. Aku jadi ingat.

Niccolò Paganini, seorang violinis yang dijuluki sang Iblis dikarenakan teknik permainannya yang begitu mumpuni. Ia juga cukup berbakat sebagai komposer, tapi karena tidak percaya diri, ia tidak pernah merilis komposisinya itu. Karenanya, semua karya-karyanya itu sudah hilang entah ke mana.

konserto dan capriccio'violinnya — bersama dengan 'etude' piano yang digubah Franz Liszt berdasarkan capriccio-nya — mungkin satu-satunya karya yang ditinggalkannya pada era musik modern.

Yang Mafuyu mainkan sekarang adalah etude gubahan Liszt.

Serasa seperti tulang di dalam tubuhku akan retak oleh getaran seintens itu jika aku mendengarnya lebih lama. Chiaki pun merasa ngeri mendengarnya. Permainan yang penuh amarah.

"... begitu ..., Paganini, ya."

Lagi-lagi senpai bergumam. Aku berbalik arah, dan melihat ia sedang mencari-cari dalam tumpukan CD Mafuyu dengan tampang serius; tangan kirinya pun ikut dipakai memeriksa partitur. Ada apa ini?

Akhirnya, senpai menemukan CD dan partitur yang ia cari.

"Ketemu."

"Semua itu mau dibuat apa?"

"Shounen, apa aku boleh meminjam ini?"

"Ya, boleh saja ...."

"Kalau begitu, aku pulang duluan, ya. Ada lagu yang ingin kugubah."

"Maksudnya, lagu yang tadi?"

"Yak, Shounen — Paganini. Kita akan lakukan persis seperti yang Paganini lakukan dulu. Kita bisa menang dengan ini."

Wajah senpai dipenuhi oleh semacam energi, walau aku sendiri masih bingung. Maksudnya itu apa? Semua yang dibawanya tadi bukanlah gubahan Paganini—

"Itu sudah pasti. Orang yang bisa mengajari Beethoven hanyalah Beethoven seorang, 'kan?"

Sekejap Senpai mengedipkan matanya dengan manis sebelum turun ke bawah sambil membawa partitur dan CD. Seperti biasanya, ia selalu mengatakan yang orang lain tidak mengerti. Yang Paganini lakukan dulu?

Meski sekeras apa pun memikirkannya, aku masih saja tidak mengerti. Jadi kurebahkan basku ini di paha.

"Senpai tampak senang sekali—"

Chiaki bergumam sendiri sambil menatap Senpai yang meninggalkan kami berdua. Yah, perempuan itu memang selalu terlihat senang, 'kan?

"Aku tidak menyangka kalau senpai begitu menyukai Nao."

"Yang diinginkannya itu Mafuyu, bukan aku. Aku ini hanya jembatan penghubung antara kedua orang itu."

Chiaki menyipitkan matanya lalu menatapku, sepertinya ia merasa tidak puas terhadap sesuatu.

"... apa?"

"Hmm— tidak apa-apa."

Tiba-tiba Chiaki berdiri lalu duduk tepat di belakangku, punggungnya bersandar di punggungku. Karena terkejut, aku sedikit memajukan posisi dudukku, tapi karena ia menyandarkan punggungnya kembali, aku jadi tidak bisa bergerak.



"Senpai bilang kalau kita ini seorang pejuang."

Tiba-tiba terdengar suara Chiaki.

"... pejuang?"

"Iya. Kamu belum pernah dengar? Klub Riset Musik Rakyat ini hanyalah sebuah garda untuk menipu Dunia. Sebenarnya, kita ini adalah pasukan revolusi."

"Tidak, sama sekali tidak," sebuah garda untuk menipu dunia? Senpai bilang begitu? Ayolah!

"... apalagi, ya? Senpai juga pernah bilang, International Keenam atau Partai Garda Depan atau apalah itu."

Bukankah hal semacam itu bisa menyesatkan murid-murid mengenai pergerakan yang terjadi pada sebuah era? Lagi pula, apa maksudnya yang keenam? Memangnya yang kelima sudah ada?

"Aku tidak tahu mana di antara kata-katanya yang memang sebuah kebenaran dan mana yang hanya sebuah candaan."

"Bisa jadi semua perkataanya tadi itu ternyata benar, 'kan?" Chiaki tertawa, "Tapi bagaimana kalau memang hanya sebuah candaan? Tidak mungkin juga kamu bisa memahami kebenaran dari kata-kata candaan yang senpai buat. Ya, 'kan?"

"Oh— kurasa bisa juga seperti itu."

"Saat kompetisi musim panas lalu, ingat tidak, sewaktu aku cedera karena kesalahanku sendiri? Saat itu, dokter bilang kalau aku selamanya tidak bisa lagi untuk berlatih judo."

"Lo, bukannya dokter bilang kalau itu hanya sebulan saja?"

"Hmm— aku bohong padamu. Waktu itu Nao sangat khawatir, karena itu aku tidak bisa mengatakan yang sebenarnya."

Jadi semua perkataan dokter waktu itu juga bohong?! Aku merasa bersyukur sewaktu melihat dirinya yang baik-baik saja setelah mengalami cedera, tapi setelah kuingat lagi, rupanya saat itu aku memang bodoh sekali.

"Aku benar-benar merasa depresi, tahu? Dari ekspresimu saja sudah bisa terbaca — kamu pasti berpikir kalau cederaku ini sangat serius. Aku tidak sanggup mengatakan yang sebenarnya karena hal tersebut sudah lama berlalu."

"Aku ... tidak pernah menyangka kalau sampai seserius itu."

"Ya, sebenarnya memang seserius itu."

Chiaki lalu membenturkan belakang kepalanya ke kepalaku.

"Seandainya aku tidak pernah bertemu Kagurazaka-senpai, mungkin selamanya aku akan merahasiakan ini darimu."

Ia mampu berhenti dari judo karena sekarang ia bermain drum — apa itu yang sebenarnya mau ia katakan? Tapi apa Chiaki memang sepeka itu?

"Dulu aku sering kabur dari rumah saat larut malam, berkeliling sendirian di sekitar stasiun. Banyak orang yang datang mau mencari gara-gara denganku. Karena aku sering dikira laki-laki — ditambah, aku tidak bisa menggunakan kekuatanku karena cedera — aku jadi sering melalui masa-masa sulit. Biarpun begitu, aku masih bisa meladeninya asal tidak lebih dari tiga orang."

Justru yang benar itu jangan diladeni!

"Saat itu aku pernah dikejar, dan aku berlari hingga ke lantai dasar sebuah gedung. Setelah itu aku tersadar kalau aku sedang berada di kelab pertunjukan musik, dan tiba-tiba senpai menghadang mereka yang sedang mengejarku. Senpai sungguh keren — senpai pun membelikanku minuman dan menyuruh mereka untuk membayar tiket masuk.

... itu dibilang keren?

"Ah, tapi senpai juga menyuruhku untuk membayar tiket masuk."

"Sudah kuduga."

"Karena saat itu aku tidak bawa uang, aku hanya bisa membayarnya dengan tubuhku ini."

Rasanya saat ini juga aku ingin memukul kepalanya dengan kipas kertas seperti acara lawak di TV, tapi kuurungkan.

"Jadi, maksudnya pejuang tadi itu apa?"

Sebutan itu terdengar seperti istilah yang menggambarkan suara dengkuran dalam film-film.

"Yak, senpai pernah menjelaskan soal itu, untuk melakukan sebuah revolusi, setidaknya senpai membutuhkan tiga orang lagi. Ketua, bendahara dan semacam komandan pasukan. Dengan bergabungnya Nao, berarti tinggal Ebisawa-san saja."

"Tunggu, aku belum bilang setuju untuk bergabung, 'kan?"

Tiba-tiba sandaran punggung Chiaki tidak kurasakan lagi. Aku jatuh mengenai lantai dan kepalaku membentur dengan cukup keras — rasa sakitnya menyebar sampai ke rahang.

"Uh ...."

Setelah aku membuka mata, kulihat wajah Chiaki dalam pandangan terbalik, menatapku dari dekat. Aku menelan ludah karena terkejut.

"Tidak ada lagi alasan bagimu untuk menolak, tahu? Lagi pula kamu juga sudah membeli bas."

"Soalnya itu—"

Chiaki memegang kepalaku di kedua sisi dengan kedua tangannya. Aku tidak bisa lagi bergerak.

"... apa karena Ebisawa-san?"

Karena Ebisawa-san — itu sedikit berbeda dari yang hendak kukatakan, meski begitu, aku menganggukkan kepalaku tanpa sadar.

“Kenapa? Kenapa semua ini karena dirinya? Kamu tidak harus sampai memaksa diri demi dirinya, 'kan? Dan lagi, belakangan ini kamu sudah sering berlatih tanpa henti, teknik permainanmu juga semakin berkembang. Kamu tahu? Aku sendiri terkejut dengan dirimu yang sekarang."

Aku tidak tahu bagaimana menjawabnya jika ia menanyakan hal itu lagi padaku.

"Semua itu kulakukan demi mendapatkan kembali ruanganku," jawaban itu mungkin terdengar seperti alasan yang dibuat-buat.

Soalnya, jika aku memakai alasan karena ingin mendengarkan CD-CD-ku dengan tenang sepulang sekolah, pasti akan muncul saran yang berupa cara -cara alternatif dalam mendengarkan CD-CD tersebut.

Kalau begitu, apa ini demi reputasi musik rock? Atau demi harga diriku sendiri? Sehebat apa pun aku menjelaskan, semuanya tidak akan terasa benar. Biar bagaimanapun, aku tetap harus menantang dirinya.

Untuk beberapa saat, aku memikirkan hal tersebut di otakku. Chiaki lalu melepaskan pegangannya dan membantuku mengangkat tubuh bagian atasku.

"Bagaimana caranya kalian berdua bisa saling kenal?"

Chiaki kembali duduk dan bersandar di punggungku lalu menanyakan hal tersebut.

"Kenapa kita malah membahas soal itu?"

Sulit untuk menjelaskan soal yang terjadi saat itu, itu sebabnya aku tidak punya keinginan membicarakan hal tersebut.

"Tadi aku sudah bercerita tentang perkenalanku dengan senpai. Sekarang giliranmu."

Aku tidak mampu memikirkan alasan yang bagus untuk menolaknya — Chiaki pun kembali membenturkan kepalanya ke belakang kepalaku — membuatku mulai mengingat kejadian waktu itu. Aku pun bercerita tentang toko yang penuh dengan sampah layaknya akhir dunia, begitu pula tentang Mafuyu yang memainkan sonata piano.

Ada satu bagian yang tidak kuceritakan, yaitu bagian di mana rongsokan-rongsokan di sana mengeluarkan suara seperti orkestra.

Kemungkinan ia tidak akan percaya — dan untuk beberapa alasan, lebih baik hal tersebut tetap kurahasiakan, bahkan untuk orang seperti Chiaki.

"Tempat itu sepertinya menarik. Kapan-kapan aku mau ke sana, ah."

"Jangan, tempat itu tidak menarik sama sekali."

Tumpukan sampah yang sangat besar layaknya sisa-sisa tulang-belulang korban hasil perang itu dibiarkan membusuk dari waktu ke waktu — di antara tumpukan tersebut, berdiri sebuah piano. Semua terasa sunyi seolah gambaran akhir dunia terpapar di tempat itu — Mafuyu mungkin satu-satunya orang yang masih bisa hidup di tempat tersebut.

Aku mencoba untuk mengingatnya lagi, mengingat alunan melodi dari sonata piano yang dimainkan Mafuyu saat itu. Melodi yang terbentuk dari rangkaian arpeggio, seperti gelombang di permukaan laut yang bergerak secara perlahan. Apa itu gubahan Debussy ..., eh, tunggu, apa mungkin Prokofiev, ya? Aku masih tidak bisa mengingat komposisi yang dimainkannya kala itu.

Ditambah, itu rasanya seperti sesuatu yang tidak bisa disentuh. Waktu itu Mafuyu bilang padaku kalau ia ingin agar aku melupakan komposisi yang dimainkannya itu.

Kalau begitu, komposisi tersebut pasti menyimpan sebuah cerita. Bagi Mafuyu, komposisi tersebut bisa mengarah pada suatu rahasia yang dipendamnya.

Dan aku pun tersadar kalau aku benar-benar tidak mengerti tentang Mafuyu.

"Intinya ...."

Suara Chiaki tiba-tiba terdengar dan membuyarkan lamunanku.

Tanpa kusadari, Chiaki sudah berjongkok di depanku sambil menatap mataku.

"Kamu begitu peduli terhadap Ebisawa-san, 'kan?"

"Hmm ..., hmm?" samar-samar kujawab, "Eh ..., apa? Kamu ini bicara apa?"

"Tidak usah pura-pura bodoh."

Chiaki menyunggingkan senyum yang tampak dibuat-buat sambil menepuk dahiku. Setelahnya, ia pun berdiri.

"Baiklah, aku mau pulang dulu. Panggil saja aku jika kamu butuh teman latihan. Yah, tapi sepertinya itu tidak perlu."

Chiaki lalu berjalan masuk ke dalam gedung tanpa menoleh ke arahku. Kini tinggal aku sendiri di atas atap yang luas ini dengan ditemani oleh alunan melodi kesepian yang Mafuyu mainkan di gedung bawah.

Kenapa semua perempuan di sekitarku ini punya pribadi yang rumit? Kugelengkan kepala sembari tanganku kembali mengambil bas.

Tiba-tiba aku teringat kejadian saat Mafuyu naik ke atap sini tempo hari.

Setelah semua yang kulalui hari ini, aku mulai kembali berlatih seusai menyetem basku.


Keesokan harinya, setelah ia datang ke kelas, Mafuyu menyerahkan sebuah benda persegi berwarna abu-abu yang dikeluarkan dari tasnya padaku. Benda itu dibungkus dengan rapi — apa ini?

"Nih ...."

"Eh? Apa?"

Dia menyodorkan benda itu ke tanganku. Kuperhatikan benda tersebut dari segala sisi.

"Itu, itu untuk menebus ... kesalahanku. Aku membelikannya untukmu."

Sekarang aku jadi bingung. Mafuyu membelikanku sesuatu? Apa ini cuma gurauan?

"Tapi awas saja kalau kamu membukanya di sini!"

Aku mengangguk walau pikiranku sendiri masih kebingungan. Meski begitu, teman-teman sekelasku yang tidak mau mendengar penjelasan orang lain ini mulai mengerumuniku — heboh seperti biasanya. Dan salah seorang anak lelaki merebut benda itu dari tanganku.

"Apa ini? Hadiah dari hime-sama? Oi, oi, yang benar, nih?"

"CD, ya? Nao, apa boleh kubuka?"

"Eh, ah, tunggu ...."

Bungkusan yang menutupi benda itu pun dirobek sebelum aku dan Mafuyu sempat menghentikannya. Ternyata itu sebuah CD. Dan di bagian sampul CD itu terlihat zombie membawa kapak berlumuran darah di tangannya sambil berseringai. CD itu bertuliskan IRON MAIDEN - Killers.

"Bukannya sudah kubilang kalau jangan dibuka?! Jangan perlihatkan benda itu padaku, menjijikan!"

Mafuyu berbalik dan terdengar seperti hampir menangis.

"Mafuyu lagi-lagi bilang kalau aku menjijikan. Satu-satunya alasanku untuk hidup telah sirna."

"Jangan khawatir, dia bukan mengataimu." "Tapi zombie ini sedikit mirip denganmu, tahu?"

Teman-teman sekelasku kembali mengatakan hal-hal bodoh. Kurebut kembali CD itu dari mereka.

"Eng ..., kamu membelikanku CD ini hanya karena sampulnya?"

Aku sudah membuang sampul CD yang kutemukan di belakang kabinet kemarin gara-gara Mafuyu yang sudah menyemprotkan pembasmi serangga di benda itu. Mafuyu mengangguk sambil membelakangiku kemudian bergumam, "Buruan, singkirkan!"

Itu hanya sebuah sampul, kenapa ia sampai sebegitunya? Aku membayangkan tentang Mafuyu yang merasa jijik harena karena gambar zombie, kemudian membayangkan ia ke toko musik lalu masuk ke bagian heavy metal dan membolak-balik CD-CD di sana — sampul CD-CD tersebut semuanya mengandung gambar yang ekstrim — dan dengan susah payah mencari CD Iron Maiden. Entah apa lagi yang harus kukatakan padanya.

Terlebih—

"Ada apa?"

Mafuyu melirik ke arahku seakan tahu jika ada yang mau kukatakan.

"Eng, tidak .... Bukan apa-apa."

"Katakan!"

"Hmm .... Mungkin aku kurang pantas mengatakan ini, apalagi setelah kamu membelikan ini untukku. Tapi yang kamu beli ini adalah album kedua. Sampul yang rusak di ruangan itu sebenarnya dari album pertama."

Aku tidak bisa menyalahkannya karena kedua album itu memiliki sampul yang hampir sama. Setelah mendengarnya, wajah Mafuyu langsung memerah. Ah, sial.

*Brak* — Mafuyu membanting tangannya ke meja lalu berdiri.

"Biar kubeli sekarang."

"Jangan, pelajaran akan dimulai."

"Biarkan saja!"

"Kebetulan sampul album kedua milikku juga sudah jelek, jadi aku sungguh berterima kasih karena kamu sudah membelikanku CD ini."

Sewaktu aku mencoba membesarkan hati Mafuyu, bel sekolah pun berbunyi. Dan karena guru sudah datang ke kelas lebih awal dari biasanya, Mafuyu pun tidak jadi merealisasikan idenya tadi. Aku memang benar-benar tidak paham soal perempuan!


0 tanggapan:

Posting Komentar